Nostalgia Jajanan Anak 90-an

Posted by:

|

On:

|

Zaman gw sekolah SD dulu, gw suka banget yang namanya jajan di sekolah (Iyalah).. Banyak sekali jenis jajanan yang legendaris di sekolah. Ga tau kenapa walau yang jual beda-beda orang, tapi hampir di semua daerah di Indonesia pasti dagangannya serupa. Padahal dulu belum ada sosmed maupun grup whatsapp perkumpulan pedagang di sekolah SD hahaha. Zaman gw SD dulu, uang jajan gw cuma 500 Rupiah alias “gopek”. Tapi itu dulu sudah bisa bikin perut gw kenyang, walaupun teman-teman gw ada yang uang jajannya dua kali lebih banyak daripada gw. Hiks hiks lagi-lagi faktor kelas sosial.

Di bawah ini adalah jajanan yang sangat populer di kalangan anak 90-an kayak gw (Ketahuan deh umurnya hehehe).

Anak Mas

Ini jenis snack mie kering yang diremas dan ditabur bumbu terus dikocok. Waktu dulu Anak Mas punya dua jenis rasa, yaitu keju dan satu lagi gw lupa namanya yg bungkus bumbunya warna biru dan rasanya asin. Gw sih lebih suka rasa keju. Baru-baru ini gw mencoba untuk cari Anak Mas di berbagai market place,tapi hasilnya nihil hahaha. Mungkin memang pabriknya sudah tidak memproduksi lagi kali ya. Ada sih yang jual dengan kemasan “inovasi bikinan sendiri” dan isinya mungkin mirip-mirip. Tapi tetap aja rasanya pasti ada yang beda.

Tic Tic

Tic Tic salah satu jajanan favorit gw. Bentuknya panjang-panjang dan paling enak rasa bumbu bawang putih. Dulu sih harganya cuma 100 Rupiah. Sekarang sudah ada Tic Tic dengan kemasan baru lho. Silahkan dibeli kawan-kawan..

Krip Krip

Krip Krip jenis mie kering semacam Anak Mas tapi tipe snack yang ga perlu dibumbuin lagi. Karena udah ada rasa dari pabriknya. Ini dulu bener-bener populer banget walaupun gw sih lebih suka Anak Mas, karena mecinnya lebih berasa hahaha. Anak mecin mode on..

Paha Ayam-Ayaman

Pertama beli makanan ini gw bingung ini tuh apa. Bentuknya kayak paha ayam tapi dari tepung dan ditusuk bambu. Pas gw celup ke saos tomat busuk legendaris dan gw makan, gw baru tahu ternyata ini adalah makanan surga. Enak banget dan bikin ketagihan. Ada sensasi rasa asam di tepungnya bercampur dengan rasa saos legend. Pernah bikin sendiri dan hasilnya gagal total. Hahahaha

Coklat Choyo-Choyo

Ini coklat yang makannya pakai sendok kecil gitu. Favorit gw yang warna hijau dan putih. Karena gw udah bosan dengan rasa coklat. Tahun 2022 kemarin gw beli coklat ini di market place dan rasanya masih sama. Nostalgia banget kan gw anaknya..

Permen Karet Yosan

Menurut gw ini permen karet legendaris yang paling terkenal di Indonesia sebelum permen karet Lotte menginvasi. Rasanya manis banget sampai bikin tenggorokan gatal hahaha. Gw sekali makan permen karet ini 4 buah karena supaya bisa bikin balon yang besar. Permen karet ini ada undiannya. Di setiap bungkus ada satu huruf yang harus dirangkai menjadi kata YOSAN. Tapi naasnya sampai detik ini, huruf N tidak pernah ditemukan.

Anak Mamee

Lagi-lagi tentang mie kering. Ini saingannya Anak Mas walaupun bagi gw Anak Mas tetap juaranya. Bedanya kalau Anak Mamee rasa mienya lebih kering dan ada sensasi sedikit rasa “panggang”. Sepertinya anak 90-an memang suka ”spesies mie”.

Gulali Bentuk

Kalau gulali bentuk gw jarang sekali beli. Karena harganya 200 Rupiah yang bentuknya paling sederhana dan yang bentuknya “agak lain” harganya bisa 500 Rupiah sampai 700 Rupiah. Uang jajan gw yang hanya “gopek” bisa habis kalau cuma membeli gituan. Jadi gw putuskan untuk hanya menonton si abang pedagang merangkai gulali bentuk sambil makan Anak Mas. Tontonan gratis bukan? Lagipula gw agak “jember” ngeliat abangnya membentuk gulali tanpa sarung tangan dengan kuku-kuku french menicure manja. Apalagi ada gulali bentuk yang pengerjaannya harus ditiup oleh si abang “iyuhhh”. Tapi namanya anak 90-an mana ada rasa geli,apa itu jijik?..

Mie Sakura

Mau jajan yang agak mengenyangkan ada Mie Sakura goreng yang dimasak. Harganya 500 Rupiah (lagi-lagi ngepas sama uang saku gw hiks hiks). Habis direbus, mie nya langsung disajikan di dalam bungkusnya dan dikasih sumpit. Ada juga sih yang pakai sterofoam. Sejujurnya saat ini pun gw masih sering beli Mie Sakura di market place untuk makanan gw di rumah. Bagi orang yang tidak suka sensasi rasa yang terlalu asin,bumbunya bisa dikurangi kok. Karena menurut gw ini cukup asin.

2 responses to “Nostalgia Jajanan Anak 90-an”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *